__________________________

Note : Agar lancar...gunakan selalu "Google Chrome" fast browser untuk berkunjung ! (Download Google Chrome)

Cinema3satu - "Download Film Gratis"

Movies in MKV - "Download Film Gratis"

Thursday, September 2, 2010

Memoar Tony Blair Atas Perang Irak Dianggap "Air Mata Buaya"

Keluarga Inggris yang kehilangan orang-orang terkasih mereka dalam perang Irak telah bereaksi dengan marah atas pernyataan menyesal Tony Blair yang mengaku bersalah atas pembantaian yang ia ciptakan dengan bergabung dalam perang pimpinan Amerika.

Mantan perdana menteri Inggris ini, dalam memoarnya "A Journey", yang diterbitkan Rabu (1/9) mengatakan ia menyesal "dengan setiap serat keberadaan dirinya" atas banyaknya kehidupan yang hilang sejak invasi.

Tony Blair menambahkan bahwa dirinya gagal untuk memperkirakan kejadian berdarah, kerusakan dan kekacauan yang timbul serta mimpi buruk yang diakibatkan bergabungnya pasukan Inggris di Irak", namun dirinya hany sedikit mengeluarkan permintaan maaf.

Perasaan sentimen Blair tersebut oleh keluarga tentara yang tewas di Irak dianggap sebagai "air mata buaya". Reg Keys, yang putranya tewas oleh kerusuhan massa di Irak pada tahun 2003, mengatakan bahwa Blair sebenarnya tidak ada perasaan apa-apa kecuali air mata buaya''.

Blair telah mengungkapkan tersiksanya dirinya secara mendalam dengan mengirim tentara Inggris ke Irak - mengatakan bahwa ia menyesal atas setiap kehidupan dan nyawa yang hilang dalam perang.

Namun kata-kata sedih mantan Perdana Menteri dalam memoar sensasionalnya itu yang diterbitkan hari Rabu kemarin hanya menyatakan pernyataan singkat permintaan maaf langsung untuk pertumpahan darah yang dipicu oleh invasi tahun 2003.

Mantan pemimpin partai buruh ini , menyatakan permintaan maaf apapun untuk para korban dan keluarga mereka akan salah tempat, dengan mengatakan: "Saya sekarang berada di luar ekspresi rasa kasih sayang. Saya merasa kata-kata duka cita dan simpati sepenuhnya belumlah memadai."

"Mereka telah meninggal dan saya, pembuat keputusan sehingga menyebabkan kematian mereka, masih hidup. Saya hanya bisa berharap untuk menebus sesuatu dari tragedi kematian tersebut, dalam tindakan kehidupan, hidup saya, yang masih terus berlanjut. "

Namun ia melanjutkan: "Saya tidak bisa menyesali keputusan untuk pergi ke perang. Saya bisa mengatakan saya tidak pernah menduga adanya mimpi buruk, tragedi berdarah dan kekacauan yang timbul - dan itu juga merupakan bagian dari tanggung jawab."(fq/prtv)


Source : eramuslim



Shared via AddThis

No comments:

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails