__________________________

Note : Agar lancar...gunakan selalu "Google Chrome" fast browser untuk berkunjung ! (Download Google Chrome)

Cinema3satu - "Download Film Gratis"

Movies in MKV - "Download Film Gratis"

Thursday, August 5, 2010

Hiroshima, Nagasaki, dan Fallujah ..

Fallujah .. oh Fallujah, yang tidak berbeda dengan kota Hiroshima dan Nagasaki, yang hancur akibat serangan bom atom oleh AS. Kini, tak berbeda Fallujah keadaannya dengan kedua kota di Jepang, yang hancur di tahun 1945.

Sejak perang November 2004, yang menewaskan ribuan warga sipil, menghancurkan infrastruktur, dan hampir berlangsung enam tahun, sistem sanitasi belum diperbaiki dan timbunan sampah di jalan-jalan, kini kota Fallujah menerima warisan kanker, leukemia, kematian bayi dan genetik yang abnormal.

Semua itu tak lain, karena adanya senjata pemusnah massal di Irak, yang digunakan oleh AS, ketika melakukan invasi ke negeri '1001 Malam', yang sudah menjadi hancur lebur.

AS menggunakan segala jenis senjata di Fallujah yang tujuannya untuk menaklukkan kota yang dikuasai kaum Sunni, yang dituduh sebagai kota 'Al-Qaidah'. Ini adalah hukuman kolektif terhadap kota 'pemberontak', dan AS telah melakukan kejahatan perang sejak November 2004.

Di titik manakah masyarakat dunia mengambil pelajaran dan melihat masalah Fallujah ini? Adakah nasib Fallujah akan dibiarkan seiring perginya tentara AS dari wilayah itu, yang kini menyisakan segala penderitaan yang sangat dahsyat. Adakah kejahatan yang dilakukan AS itu tidak sengaja? Mengapa masih ada yang menganggap AS sebagai pahlawan?

November lalu, sekelompok dokter Inggris dan Irak mengajukan petisi kepada PBB untuk menyelidiki kenaikan yang mengkhawatirkan adanya jumlah bayi yang cacat saat lahir di rumah sakit Fallujah's. ""Perempuan muda di Fallujah," tulis mereka, "... Adalah takut memiliki a anak, karena meningkatnya jumlah bayi yang lahir cacat dan menderigta kelainan, tanpa kepala, dua kepala, satu mata di dahi mereka, tubuh bersisik atau hilang anggota badan lainnya. Selain itu, anak-anak muda di Fallujah sekarang mengalami kanker mengerikan dan leukemias.Ó "

Tanggapan resmi AS adalah bahwa petisi para dokter itu sebagai anekdot: "Tidak ada penelitian untuk memverifikasi sesuatu yang benar-benar salah di Fallujah, di luar kehancuran yang disebabkan oleh pasukan AS dan bom. Sekarang telah berubah", ujar seorang dokter.

Jurnal Internasional Penelitian Lingkungan dan Kesehatan Masyarakat baru saja menerbitkan sebuah studi epidemiologi, " Kanker, dan Kematian Bayi Lahir- Rasio Jenis Kelamin di Fallujah , Irak 2005-2009, "yang telah menemukan, di antara banyak hal lain, bahwa Fallujah sedang mengalami tingkat yang lebih tinggi kanker, leukemia dan kematian bayi dibandingkan dengan Hiroshima dan Nagasaki lakukan pada 1945.

Mungkin yang paling menakutkan, penelitian ini, dilakukan oleh sebuah tim beranggotakan 11 peneliti, ini terakhir Januari dan Februari, yang meliputi 711 rumah tangga, menemukan sebuah perubahan radikal dalam rasio kelahiran wanita-pria. Dalam keadaan normal, konstan manusia adalah sekitar 1.050 anak laki-laki lahir untuk setiap 1.000 anak perempuan. Dalam pasca-invasi Fallujah, 860 anak laki-laki telah lahir untuk setiap 1.000 anak perempuan - mirip dengan pergeseran dilihat di Hiroshima setelah bom atom dijatuhkan.

Dr Chris Busby, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan hanya "beberapa paparan mutagenik yang sangat besar" dapat menjelaskan seperti adanya penyimpangan. Korban yang paling mungkin, katanya, habis uranium, logam padat dengan kemampuan menembus luar biasa digunakan dalam pembuatan rudal, peluru dan bom. Senjata-senjata itu meledak dampaknya menjadi debu, sangat halus radioaktif yang menempel di tanah atau dibawa oleh angin. Sementara militer Amerika terus menyangkal bahwa debu radioaktif itu berbahaya, tetapi banyak ilmuwan bersikeras bahwa sangat beracun dan memberi sumbangan kepada Sindrom Perang Teluk - adalah, tak lain senjat yang digunakan dalam perang Irak sejenis dengan senjata nuklir, dengan dampak yang sama berbahaya seperti bom nuklir.

Untuk membaca tentang bahaya perang ini masyarakat semakin muak dan terganggu terhadap siapa : Masih memperdebatkan "perang," terus-menerus masih membandingkan bahwa perang di Irak, masih lebih banyak membunuh warga sipil di Afghanistan dan Pakistan, dan tegas melarikan diri dari tanggung jawab untuk genocide berikutnya.

Apakah masyarakat internasional dapat membawa penderitaan Fallujah ke jantung Amerika, atau setidaknya ke jantung Kongres, yang hanya dapat menyetujui dana tambahan $ 59.000.000.000 dolar untuk "dana pasukan" oleh Pentagon di Afghanistan.

Besar, nomor masa depan-melahap membalikkan tubuh di Kongres dengan mudah tersebut, jika uang dituntut oleh mesin perang. Uang yang didedikasikan untuk membangun masa depan, atau memperbaiki kerusakan dari lama, perang mati, adalah masalah lain: Tiba-tiba it's real, beli setengah kilo daging, dan dijatuhkan hanya dengan lolongan kesedihan.

Untuk membantu membersihkan warisan dari 'Agen Oranye di Vietnam', misalnya, Kongres telah menyetujui bantuan sebesar $ 9.000.000 sejak tahun 2007. Lalu dengan menggunakan alat yagn menyemprotkan 19.000.000 galon defoliant ini sangat beracun antara tahun 1962 dan 1971, menyebabkan kerugian bagi sedikitnya 3.000.000 Vietnam. Rasa tanggung jawab AS baru sampai $ 3 per orang. Sangat kecil dibandingkan dengan kehancuran yang dialami rakyat Vietnam, atau sekarang Fallujah.

Penderitaan penduduk kota Fallujah akan menghantui mimpi nasional bangsa AS selama beberapa dekade yang akan datang. . Ini adalah ancaman masa depan AS. Karena kejahatan yang sudah dilakukannya.

Fallujah hanya melahirkan generasi baru yang lebih buruk, anak-anak di Irak menghadapi konsekuensi dari kejahatan perang yang sudah dilakukan AS, tetapi sementara itu, tetapi pemerintah AS terus berusaha untuk membeli "kemenangan" dan jdan membuat segala pembenaran atas kejahatannya itu, dan menggunakan dana bermiliar dolar sampai akhirnya membuat kebangkrutan keuangan AS kebangkrutan moral negaranya. (m/viewis)


Source : eramuslim



Shared via AddThis

Indonesia Lokasi 'Atlantis yang Hilang' ?

Santos menjelaskan mengapa selama ini para ilmuwan gagal menemukan Atlantis.

Keberadaan Atlantis, kota berperadaban tinggi yang hilang ditelan bencana dahsyat, masih diselimuti misteri.

Spekulasi baru soal keberadaan 'Atlantis yang hilang' diungkapkan oleh seorang ilmuwan asal Brazil, Arysio Santos. Santos adalah profesor Fisika Nuklir di Brazil.

Dalam bukunya berjudul “Atlantis the Lost Continents Finally Found”, Santos menyebut Indonesia sebagai lokasi Atlantis, berdasarkan definisi yang disebut Plato dalam 'Lost Civilization'.

Dalam wawancara yang dimuat laman YouTube, Santos tanpa ragu mengatakan bahwa Atlantis benar-benar ada dan bukan sekedar mitos.

Santos menjelaskan mengapa selama ini para ilmuwan gagal menemukan Atlantis dan bahkan ragu akan keberadaan kota yang hilang itu.

"Karena mereka mencarinya di tempat yang salah. Mereka mencarinya di Laut Atlantis," kata dia dalam wawancara di YouTube, seperti dimuat laman Hubpages.

Anggapan bahwa Atlantis berada di Samudera Atlantis, memang logis. Namun, itu bukan lokasi yang tepat.

"Atlantis berada di Lautan Hindia [Indonesia], di belahan lain bumi," kata dia. Di belahan bumi timur itulah, peradaban bermula.

Namun, kata dia, Samudera Hindia atau Laut China Selatan sebagai lokasi Atlantis hanya batasan. "Lebih pastinya di Indonesia," kata dia.

Sebelum jaman es berakhir 30.000 sampai 11.000 tahun lalu, di Indonesia terdapat daratan besar. Saat itu permukaan laut 150 meter lebih rendah dari yang ada saat ini.

Di lokasi itulah tempat adanya peradaban. Sementara, sisa bumi dari Asia Utara, Eropa, dan Amerika Utara masih diselimuti es.

Source : vivanews


Shared via AddThis
Related Posts with Thumbnails